Tuesday, April 29, 2014

Drones untuk revolusi Pertanian

7:12 AM

Para ahli menunjukkan pertanian sebagai pasar komersial yang paling menjanjikan untuk drone karena teknologi ini sangat cocok untuk peternakan skala besar dan daerah pedesaan yang luas di mana isu-isu privasi dan keamanan yang kurang perhatian.

 
 petani, peneliti dan perusahaan sedang mengembangkan sistem pesawat tak berawak yang dilengkapi dengan kamera dan sensor lain untuk survei tanaman, memantau penyakit atau penyemprotan pestisida dan pupuk.
 
Drones, juga dikenal sebagai UAV, sudah digunakan di luar negeri di bidang pertanian, termasuk Jepang dan Brasil.
 
AOL Ad
Dan kemungkinan tidak terbatas: Flying gizmos dapat digunakan untuk menangkal burung dari ladang, penyerbukan pohon, melakukan survei salju untuk meramalkan pasokan air, memantau irigasi, atau tanaman dan panen tanaman.


 
Teknologi ini bisa merevolusi pertanian, dengan meningkatkan kesehatan tanaman, meningkatkan praktek manajemen lapangan, mengurangi biaya dan meningkatkan hasil.
 
Sejauh ini, drone telah digunakan terutama oleh militer. booming dalam menemukan kegunaan lain bagi mereka, tetapi kemungkinan tidak terbatas karena peraturan tentang penggunaan wilayah udara dan masalah privasi.
 
The Federal Aviation Administration tidak mengijinkan penggunaan komersial drone '. Bisnis dan peneliti hanya dapat mengajukan permohonan khusus, eksperimental sertifikat kelaikan udara untuk penelitian dan pengembangan, demonstrasi penerbangan atau pelatihan awak.



 
The FAA tidak memungkinkan lembaga-lembaga publik - termasuk penegakan hukum dan lembaga pemerintah lainnya - untuk mendapatkan sertifikat otorisasi untuk mengoperasikan pesawat tak berawak di wilayah udara sipil. sementara kantor polisi dan pemadam kebakaran, serta Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS, telah diizinkan untuk menggunakan drone.
 
"Sebuah UAV kecil terbang di atas lapangan dengan ada di sekitar itu tidak menciptakan masalah privasi," katanya. "Kita bicara tentang suasana operasi yang jauh lebih baik" 

Tahun lalu, Kongres diarahkan FAA untuk memberikan akses pesawat tak berawak ke langit AS pada September 2015. Badan ini di tengah-tengah mengembangkan pedoman operasional untuk penggunaan drone, tapi itu mengatakan proses itu akan memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan Kongres.
 

Drone Blair, dibangun pada tahun 2008, tidak melanggar hukum, karena pesawatnya pada dasarnya adalah sebuah model pesawat - diizinkan oleh FAA asalkan itu diterbangkan di bawah 400 meter di atas permukaan tanah, jauh dari daerah-daerah dan tidak ada kompensasi untuk penerbangan.
 
Blair mengatakan UAV memberinya lengkap, aerial view dari tanaman nya. Dia mengatakan dia juga menggunakannya untuk mengumpulkan data historis pada tanaman nya - yang dapat membantu memvalidasi kehilangan tanaman atau kerusakan hewan saat mencari program pemerintah seperti asuransi tanaman.
 
Perusahaan besar dan kecil juga berlomba untuk mengembangkan teknologi, seperti universitas.
 
Oregon State University peneliti terbang drone musim panas ini atas bidang kentang untuk memantau penyakit. pembibitan Oregon  juga telah bermitra dengan peneliti untuk menguji teknologi tak berawak untuk menghitung pohon dalam pot.
 
Di Florida, petani dan peneliti telah menggunakan helikopter tak berawak kecil yang dilengkapi dengan kamera inframerah untuk memantau pohon-pohon jeruk untuk penghijauan jeruk mematikan, penyakit bakteri yang membunuh pohon. Greening dimulai di bagian atas pohon.
Dan di University of California, profesor Davis, telah bekerja sama dengan Yamaha Motor Corp USA untuk terbang tanpa awak helikopter remote control untuk menyemprot kebun-kebun anggur dan kebun.
 
Beberapa petani takut kelompok lingkungan bisa menggunakan teknologi untuk memata-matai mereka - PETA, Masyarakat Pendukung Perlakuan Etis terhadap Hewan, baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membeli drone untuk memantau peternakan.
 
Namun Blair mengatakan penggunaan pesawat tak berawak akan memiliki efek sebaliknya.
"Kita membicarakan teknologi pertanian, yang memungkinkan kita untuk menjadi lebih ramah lingkungan," katanya, "karena kita dapat menjadi lebih tepat dalam bagaimana kita menerapkan pupuk, air atau pestisida."

Written by

0 komentar:

Post a Comment

 

© 10-5-2014 about,,,. All rights resevered. Designed by Diubah karena banyak script anehnya

Back To Top