Tuesday, April 29, 2014

Bagaimana Internet Mengambil Agama orang Amerika

8:14 AM



Menggunakan Internet dapat merusak iman Anda. Itulah kesimpulan dari sebuah studi yang menunjukkan bahwa penurunan dramatis dalam agama di AS sejak tahun 1990 erat dicerminkan oleh peningkatan penggunaan Internet.

Kembali pada tahun 1990, sekitar 8 persen dari penduduk AS tidak memiliki preferensi agama.Pada tahun 2010, persentase ini memiliki lebih dari dua kali lipat menjadi 18 persen. Itu perbedaan dari sekitar 25 juta orang, yang semuanya telah entah bagaimana kehilangan agama mereka.

Itu menimbulkan pertanyaan yang jelas: bagaimana bisa? Mengapa orang Amerika kehilangan iman mereka?

Hari ini, kita mendapatkan jawaban yang dimungkinkan berkat karya Allen Downey, seorang ilmuwan komputer di Olin College of Engineering di Massachusetts, yang telah menganalisis data secara rinci. Dia mengatakan bahwa kematian keimanan adalah hasil dari beberapa faktor tapi yang paling kontroversial ini adalah munculnya internet. Dia menyimpulkan bahwa peningkatan penggunaan internet dalam dua dekade terakhir telah menyebabkan penurunan yang signifikan dalam afiliasi keagamaan.

Data Downey berasal dari Survei Sosial Umum, survei sosiologis dihormati dilakukan oleh University of Chicago, yang telah secara teratur mengukur sikap dan demografi masyarakat sejak 1972.

Pada waktu itu, Survei Sosial Umum telah meminta orang pertanyaan seperti: "apa yang preferensi agama Anda?" Dan "dalam apa agama yang kamu dibesarkan?" Ini juga mengumpulkan data pada usia masing-masing responden, tingkat pendidikan, kelompok sosial ekonomi, dan sebagainya. Dan di era Internet, pihaknya meminta berapa lama setiap orang menghabiskan online. Kumpulan data total yang Downey digunakan terdiri dari tanggapan dari hampir 9.000 orang.

Pendekatan Downey adalah untuk menentukan bagaimana penurunan afiliasi agama berkorelasi dengan unsur-unsur lain dari survei seperti pendidikan agama, status sosial ekonomi, pendidikan, dan sebagainya.

Ia menemukan bahwa pengaruh terbesar pada afiliasi agama agama pendidikan-orang-orang yang dibesarkan dalam agama yang lebih cenderung berafiliasi dengan agama itu nanti.

Namun, jumlah orang dengan pendidikan agama telah menurun sejak tahun 1990. Sangat mudah untuk membayangkan bagaimana hal ini pasti akan mengarah pada penurunan jumlah yang religius di kemudian hari. Bahkan, analisis Downey menunjukkan bahwa ini merupakan faktor penting. Namun, tidak dapat menjelaskan semua penyebab penurunan itu. Bahkan, data yang menunjukkan bahwa hanya menjelaskan penurunan sekitar 25 persen.

Dia melanjutkan dengan menunjukkan bahwa pendidikan tingkat perguruan tinggi juga berkorelasi dengan penurunan. Sekali lagi, sangat mudah untuk membayangkan bagaimana kontak dengan kelompok yang lebih luas dari orang-orang di perguruan tinggi mungkin berkontribusi terhadap hilangnya agama.

Sejak 1980-an, fraksi orang yang menerima pendidikan tingkat perguruan tinggi telah meningkat dari 17,4 persen menjadi 27,2 persen di tahun 2000-an. Jadi, tidak mengherankan bahwa ini tercermin dalam penurunan angka mengklaim agama hari ini. Tapi meskipun korelasi yang signifikan secara statistik, hanya dapat mencapai sekitar 5 persen dari penurunan, sehingga beberapa faktor lain juga harus terlibat.

Di situlah Internet masuk Pada 1980-an, penggunaan internet pada dasarnya nol, tetapi pada tahun 2010, 53 persen penduduk menghabiskan dua jam per minggu secara online dan 25 persen berselancar selama lebih dari 7 jam.

Peningkatan ini sangat cocok dengan penurunan dalam afiliasi keagamaan. Bahkan, Downey menghitung bahwa hal itu dapat mencapai sekitar 25 persen dari angka penurunan.

Itu adalah hasil yang menarik. Ini menyiratkan bahwa sejak tahun 1990, peningkatan penggunaan Internet telah sekuat pengaruh pada afiliasi keagamaan sebagai penurunan pendidikan agama.

Pada titik ini, itu layak menghabiskan sedikit waktu berbicara tentang sifat kesimpulan ini. Apa Downey telah menemukan adalah korelasi dan statistik apapun akan memberitahu Anda bahwa korelasi tidak berarti sebab-akibat. Jika A berkorelasi dengan B, bisa ada beberapa penjelasan yang mungkin. A dapat menyebabkan B, B dapat menyebabkan A, atau beberapa faktor lain dapat menyebabkan kedua A dan B.

Tapi itu tidak berarti bahwa tidak mungkin untuk menarik kesimpulan dari korelasi, hanya bahwa mereka harus dijaga dengan baik. "Korelasi tidak memberikan bukti yang mendukung sebab-akibat, terutama ketika kita dapat menghilangkan penjelasan alternatif atau memiliki alasan untuk percaya bahwa mereka kurang mungkin," kata Downey.

Sebagai contoh, mudah untuk membayangkan bahwa pendidikan agama menyebabkan agama di kemudian hari. Namun, tidak mungkin untuk korelasi untuk bekerja sebaliknya. Agama di kemudian hari tidak dapat menyebabkan didikan agama (meskipun mungkin mewarnai pandangan seseorang asuhan mereka).

Ini juga mudah untuk membayangkan bagaimana menghabiskan waktu di Internet dapat menyebabkan disaffiliation agama. "Bagi orang-orang yang hidup dalam komunitas yang homogen, internet memberikan kesempatan untuk mencari informasi tentang orang-orang dari agama lain (dan tidak), dan untuk berinteraksi dengan mereka secara pribadi," kata Downey."Sebaliknya, lebih sulit (tapi tidak mustahil) untuk membayangkan alasan yang masuk akal mengapa disaffiliation dapat menyebabkan peningkatan penggunaan Internet."

Ada kemungkinan lain, tentu saja: bahwa faktor teridentifikasi ketiga menyebabkan baik peningkatan penggunaan internet dan disaffiliation agama. Tapi Downey mendiskontokan kemungkinan ini. "Kami telah dikendalikan untuk sebagian besar calon yang jelas, termasuk pendapatan, pendidikan, status sosial ekonomi, dan lingkungan pedesaan / perkotaan," katanya.

Jika faktor ketiga ini ada, ia harus memiliki karakteristik tertentu. Ini akan menjadi sesuatu yang baru yang meningkat prevalensi selama 1990-an dan 2000-an, seperti Internet. "Sulit untuk membayangkan apa faktor yang mungkin," kata Downey.

Yang meninggalkan dia dalam sedikit keraguan bahwa kesimpulannya adalah wajar."Penggunaan internet dapat mengurangi kemungkinan afiliasi agama," katanya.

Tapi ada sesuatu yang lain terjadi di sini juga. Downey telah menemukan tiga faktor-penurunan pendidikan agama, peningkatan pendidikan tingkat perguruan tinggi dan peningkatan penggunaan internet-yang bersama-sama menjelaskan sekitar 50 persen penurunan dalam afiliasi keagamaan.

Tapi bagaimana dengan 50 persen lainnya? Dalam data, satu-satunya faktor yang berkorelasi dengan hal ini adalah tanggal lahir-orang yang lahir kemudian cenderung untuk memiliki afiliasi keagamaan. Tapi seperti Downey menunjukkan, tahun kelahiran tidak bisa menjadi faktor penyebab. "Jadi sekitar setengah dari perubahan yang diamati tetap tidak terjelaskan," katanya.

Sehingga meninggalkan kita dengan misteri. Penurunan pendidikan agama dan peningkatan penggunaan internet tampaknya menyebabkan orang kehilangan iman mereka. Tapi sesuatu yang lain tentang kehidupan modern yang tidak ditangkap dalam data ini memiliki dampak yang lebih besar.
 

Written by

0 komentar:

Post a Comment

 

© 10-5-2014 about,,,. All rights resevered. Designed by Diubah karena banyak script anehnya

Back To Top