Sunday, May 4, 2014

Mengapa sidik jari Anda mungkin tidak unik

1:09 AM

Asumsi bahwa setiap orang memiliki sidik jari yang unik dari mana mereka dapat diidentifikasi melalui database komputer cacat, kata pakar Home Office Mike Silverman

Tak seorang pun belum terbukti bahwa sidik jari yang unik dan keluarga dapat berbagi elemen dari pola yang sama.
Tak seorang pun belum terbukti bahwa sidik jari yang unik dan keluarga dapat berbagi elemen dari pola yang sama.  Foto: Sipa Tekan / Rex Features


Bukti sidik jari penjahat untuk menghubungkan TKP telah memainkan peran mendasar dalam keyakinan di Inggris sejak laboratorium forensik pertama didirikan di Scotland Yard pada tahun 1901.
Tapi asumsi dasar bahwa setiap orang memiliki sidik jari yang unik dari mana mereka dapat dengan cepat diidentifikasi melalui database komputer cacat, seorang ahli telah mengklaim.
Mike Silverman, yang memperkenalkan sistem deteksi sidik jari otomatis pertama ke Kepolisian Metropolitan, mengklaim bahwa kesalahan manusia, cetakan parsial dan positif palsu berarti bahwa sidik jari bukti tersebut tidak dapat diandalkan seperti yang banyak diyakini.
Tak seorang pun belum terbukti bahwa sidik jari yang unik dan keluarga dapat berbagi elemen dari pola yang sama.
Dan ada masalah lain, seperti pemindaian sidik jari orang tua sebagai kulit mereka kehilangan elastisitas dan dalam kondisi langka meninggalkan beberapa orang dengan halus, ujung jari berbentuk.
Mr Silverman, yang merupakan Kantor Rumah pertama Forensik Regulator Science, mengatakan: "Pada dasarnya Anda tidak dapat membuktikan bahwa tidak ada dua sidik jari yang sama. Ini tidak mungkin, tapi begitu menang lotre, dan orang-orang melakukan itu setiap minggu.
"Tidak ada dua sidik jari yang pernah persis sama dalam setiap detail, bahkan dua tayangan dicatat segera setelah satu sama lain dari jari yang sama.
"Hal ini membutuhkan pemeriksa ahli untuk menentukan apakah cetak diambil dari TKP dan satu diambil dari subjek cenderung berasal dari jari yang sama."
Namun ada banyak kasus di mana orang yang tidak bersalah telah salah dipilih oleh alat bukti sidik jari.
Pada tahun 2004, Brandon Mayfield, keliru terkait dengan pemboman kereta Madrid oleh para ahli sidik jari FBI di Amerika Serikat.
Shirley McKie, seorang polisi Skotlandia, adalah salah dituduh berada di lokasi pembunuhan pada tahun 1997 setelah mencetak seharusnya cocok miliknya ditemukan di dekat tubuh.
"Apa kedua kasus jelas menunjukkan bahwa, meskipun cara bukti sidik jari digambarkan di media, semua perbandingan akhirnya melibatkan beberapa unsur manusia dan, sebagai hasilnya, mereka rentan terhadap kesalahan manusia," kata Silverman yang baru-baru ini telah menerbitkan memoarnya 'Ditulis dalam Darah' dan sekarang bekerja sebagai konsultan forensik swasta.
"Dan sidik jari sering tidak sempurna, terutama di TKP. Ini mungkin kotor atau kotor. Ada segala macam hal yang mengurangi akurasi.
"Saya pikir itu adalah penting bahwa juri yang menyadari hal ini. Terlalu sering mereka melihat program-program seperti CSI dan yang menimbulkan harapan mereka. Apa yang Anda lihat di CSI atau Silent Witness sama sekali tidak ada. "
Tidak seperti bidang forensik lainnya, seperti analisis DNA, yang memberikan probabilitas statistik pertandingan, pemeriksa sidik jari tradisional bersaksi bahwa bukti tersebut merupakan baik 100 persen pertandingan tertentu atau 100 per pengecualian persen.
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa bahwa para ahli tidak selalu membuat keputusan yang sama pada apakah mencetak cocok tanda di TKP, ketika dihadapkan dengan bukti yang sama dua kali.
Sebuah studi oleh Southampton University menemukan bahwa dua pertiga dari para ahli, yang tidak sadar diberi set sama cetakan dua kali, sampai pada kesimpulan yang berbeda pada kesempatan kedua.
Itu ahli bedah Skotlandia Dr Henry Faulds yang pertama kali menemukan bahwa sidik jari mungkin berguna untuk tujuan identifikasi. Ia menerbitkan makalah di jurnal Nature pada tahun 1880 dan menawarkan ide untuk Polisi Met, tetapi pada saat itu kekuatan tidak tertarik.
Tidak terpengaruh, Dr Faulds mendekati Charles Darwin yang lulus konsep tersebut kepada sepupunya Francis Galton. Galton menerbitkan sebuah buku tentang ilmu forensik sidik jari dan menyatakan bahwa kemungkinan dua orang memiliki sidik jari yang sama adalah sekitar satu dari 64 juta.
Pada bagian belakang karyanya dan kemudian penelitian Fingerprint Biro didirikan di Scotland Yard pada tahun 1901 dan akhirnya nasional Forensik Layanan Science (FSS) didirikan dengan layanan yang diberikan kepada semua pasukan Inggris.
Namun pada tahun 2010, layanan ini ditutup dan pekerjaan forensik kini dilakukan oleh sektor swasta, meskipun Polisi Met baru-baru ini didirikan kembali lab sendiri.
Mr Silverman, yang pendapatnya dicari pada kasus pembunuhan Damilola Taylor dan Rachel Nikel, percaya penutupan FSS dapat menyebabkan keguguran keadilan di masa depan.
"Pasukan Polisi harus memangkas anggaran mereka dan hal yang mudah untuk tidak menghabiskan uang pada adalah layanan forensik," katanya.
"Anda harus bertanya pada diri sendiri berapa harga yang Anda masukkan pada keadilan."

Written by

0 komentar:

Post a Comment

 

© 10-5-2014 about,,,. All rights resevered. Designed by Diubah karena banyak script anehnya

Back To Top